KALAMULLAH

MUTIARA HADITH

" Dalam riak wajah ada pancaran dakwah.Dalam tutur bicara ada gema tarbiah.Dalam gerak langkah ada semangat mujahidah.
Kita lupakan wajah yang layu, kita tinggalkan bicara yang pilu, kita kuburkan langkah yang lesu.
Bangkitlah perjuangan!
Tatkala yang haq mendabik megah, dan kebatilan akur menyembah...Allah tahu kita pernah menyeka peluh dan air mata demi Islam tercinta”


TEGUHKAN KEIMANAN, TETAPKAN PENDIRIAN.

SEMOGA TERUS THABAT DALAM PERJUANGAN.

Saturday, August 14, 2010

FEQH RAMADHAN




Kembali bersua dalam laman ilmiah, penyebaran ilmu amanah Allah, biar lelah memamah diri, perjuangan terus gah di persada bumi (perjuangan sehingga ke titisan darah terakhir...)

Alhamdulillah….bersyukur kepada Allah yang telah mensyariatkan ibadat puasa, dan telah mengkhususkan ganjaran yang istimewa di sisiNya. Selawat dan salam ke atas junjungan Nabi Muhammad S.A.W yang telah menyampaikan syariat tersebut dengan penuh amanah.

Sesungguhnya doa orang yang berpuasa itu tidak akan ditolak dan bagi mereka dua kegembiraan, di dunia dan di akhirat. Puasa memberi syafaat pada seorang hamba yang mukmin pada hari akhirat kelak, walaupun ia dianggap lekeh di sisi manusia dengan mulut yang berbau, tapi mulia di sisi Allah taala seperti bau kasturi. Amin.....

Feqh Ramadhan yang dimaksudkan adalah pengetahuan kita terhadap bulan Ramadhan yang sedang kita tunggu untuk menjadi tetamu kita. Mana mungkin kita seronok menunggu kedatangan seseorang sedangkan siapa yang ditunggu pun tak kenal. Bak kata muda-mudi “Tak kenal maka tak cinta”

Tapi, cinta ke tak cinta ke, rindu ke tak rindu ke pada Ramadhan, ia tetap akan datang pada kita dengan kemuliaannya :

1) Ramadhan bulan kesembilan dari 12 bulan islam, mengikut kiraan Saidina Umar R.A :
إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ

2) Ramadhan bulan padanya diturunkan Kitab suci Al-Quran :
شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنْ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ

3) Ramadhan bulan yang dijadikan oleh Allah sebagai penghapus dosa di antaranya(dalam tempoh ramadhan bertemu ramadhan) :
عن أبي هريرة أن رسول الله صلى الله عليه وسلم كان يقول: الصلوات الخمس والجمعة إلى الجمعة ورمضان إلى رمضان مكفرات ما بينهن إذا اجتنب الكبائر

4) Ramadhan bulan yang padanya dibuka pintu syurga dan ditutup pintu neraka dan dirantai para syaitan.
عن أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: (إذا جاء رمضان فتحت أبواب الجنة).

وفى رواية عنه أيضا: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: (إذا دخل شهر رمضان فتحت أبواب السماء وغلقت أبواب جهنم وسلسلت الشياطين

5) Ramadhan bulan menghapus dosa-dosa silam :
عن أبي هريرة حدثهم أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: )من صام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه ومن قام ليلة القدر
إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه

6) Ganjaran melakukan Umrah pada bulan Ramadhan menyamai ganjaran Haji :
عن عطاء قال سمعت ابن عباس رضي الله عنهما يخبرنا يقول قال رسول الله صلى الله عليه وسلم لامرأة من الأنصار سماها ابن عباس
فنسيت اسمها: ما منعك أن تحجين معنا؟، قالت: "كان لنا ناضح فركبه أبو فلان وابنة لزوجها وابنها وترك ناضحا ننضح عليه"، قال: (فإذا كان رمضان اعتمري فيه فإن عمرة في رمضان حجة
وفي رواية: (عمرة في رمضان تعدل حجة) [متفق عليه]
وفي رواية: قال: فإن عمرة في رمضان تقضي حجة أو حجة معي.
قوله:عمرة في رمضان تعدل حجة


Persamaan yang dimaksudkan hanya pada pahalanya sahaja, tidak bermaksud meluputkan kefardhuan Haji (rukun islan keempat). Bak kata Imam Ibn Qayyim al-Jauzi : “Pahala sesuatu amalan itu bertambah dengan kemuliaan waktunya seperti bertambahnya pahala dengan kehadiran hati dan tujuan yang ikhlas”

7) Ramadhan bulan yang padanya ada satu malam yang amat berharga (lebih baik dari 1000 bulan):
لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ

8) Ramadhan adalah bulan keuntungan utk mukminin dan kerugian utk munafiqin :
أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: (أظلكم شهركم هذا بمحلوف رسول الله ما مر على المسلمين شهر هو خير لهم منه ولا يأتي على المنافقين شهر شر لهم منه إن الله يكتب أجره وثوابه من قبل أن يدخل ويكتب وزره وشفاءه من قبل أن يدخل ذلك أن المؤمن يعد فيه النفقة للقوة في العبادة ويعد فيه المنافق إغتياب المؤمنين واتباع عوراتهم فهو غنمٌ للمؤمن ونقمةٌ على الفاجر

Walaupun hadis ini martabat dha’if tetapi maknanya cukup indah dan sesuai dengan reality kini. Wallahua’lam.

Warga islam sekalian,…

Puasa adalah pendinding dan benteng daripada jilatan api neraka. Dan siapa yang berpuasa untuk mencapai keredhaan Allah taala kemudian diambil nyawanya pada hari tersebut, maka dia akan masuk syurga.

Berpuasa di bulan Ramadhan adalah rukun daripada rukun-rukun Islam. Siapa yang melaksanakannya kerana Allah akan mencapai kelazatan-kelazatan yang tidak dapat dirasa oleh orang lain.

Bulan ini amat agung berbanding bulan-bulan yang lain. Ia sudah makin hampir dengan kita. Bermulanya Ramadhan adalah dengan terbenamnya matahari Sya’ban (maghrib) di penghujung bulannya. Maka siapa yang hendak melakukan ibadat umrah di bulan Ramadhan, hendaklah ia memulakan umrahnya selepas magrib dihujung sya’ban.

“Barang siapa yang berpuasa di bulan Ramadhan bersama keimanan dan penuh pengharapan,
maka dia akan diampunkan dosa-dosanya yang terdahulu” ….beriman dengan kefardhuannya dan mengharapkan ganjarannya.

Wahai hamba-hamba Allah yang beriman dan kuat beribadat……Padanya dibuka pintu-pintu syurga, ditutup pintu-pintu neraka, dan dirantai syaitan-syaitan. Kamu mengikhlaskan dirimu dalam beribadat melebihi ikhlasmu di bulan-bulan lain. Maka bersyukurlah pada Tuhanmu yang telah menutup pintu-pintu neraka untukmu.

Allah menyeru kalian dalam kalam suciNya (Al-Quran),
يأيها الذين ءامنوا كتب عليكم الصيام كما كتب على الذين من قبلكم لعلكم تتقون

يأيها الذين ءامنوا كتب عليكم الصيام
….

“wahai orang-orang yang beriman, telah ditetapkan ke atas kamu” iaitu telah difardhukan ke atas kamu. Sesungguhnya seorang muslim akan taat pada perinta Tuhannya. Dan apabila dikhabarkan padanya tentang suatu ketetapan, dia akan menerimanya dengan rasa cinta dan berserah pada Allah Taala. Itulah yang sepatutnya dilakukan oleh kita pada Ramadhan nati, kita bulan berpuasa dengan paksaan sesiapa, bahkan kita berpuasa dengan dorongan kehendak dan rasa senang hati.

كما كتب على الذين من قبلكم …..


“seperti yang telah tertulis pada orang-orang yang terdahulu..”
Amalan berpuasa bukan amalan baru wahai manusia, tapi ia adalah telah diamalkan oleh umat-umat sebelum kamu. Yang membezakan puasa mereka dan puasa kita hanyalah kaifiatnya. Perumpamaan yang disebut oleh Allah itu bukanlah ingin menyamakan puasa kita (umat nabi Muhammad S.A.W) dengan kaifiat puasa umat terdahulu, tetapi hanya ingin menyamakan dari sudut kefardhuannya sahaja. Kita dan umat-umat yang beriman terdahulu sepakat dengan kefardhuan itu kerana tujuan kita daripada berpuasa itu adalah sama, iaitu supaya bertaqwa.

لعلكم تتقون

“semoga kamu bertaqwa”

Akan tetapi sebahagian dari mereka menyeleweng dan menyempang daripada tujuan asal itu. Dikatakan bahawa orang-orang nasrani itu berpuasa tapi, apabila hari berpuasa jatuh pada musim soifi(musim panas), mereka mengubahnya ke rabi’(musim bunga) dan mereka menambahnya sepuluh hari lagi.

Berbeza dengan orang-orang islam…..walaupun datangnya bulan puasa di musim soifi atau rabi’ atau kharif (gugur) atau syita’ (sejuk), kita tetap berpuasa tanpa mengubahnya. Walaupun tempoh masa berpuasa itu terlebih lama sampai ke 18 jam atau sekejap smpai 9 jam, kita tetap tidak mengubahnya. Bermula dengan terbitnya fajar dan berakhir dengan terbenamnya matahari. Oleh itu, orang islam menerima Ramadhan mada musim apa sahaja dengan hati yang senang. Kita menerima dan berserah pada Allah dan berpuasa kerana perintah Allah Taala. Itulah puasa untuk bertaqwa.

Dengan berpuasa dapat menundukkan hawa nafsu, menjauhi amalan yang tercela, menjaga perut daripada makanan-makanan syubahat, menjaga kemaluaan, menjauhi diri dari perkara-perkara haram, mendekatkan diri pada Allah, menguatkan kehendak kearah kebaikan, menyatukan ummah, dan inilah puasa yang dianggap hasil daripada modal Taqwa.

“Berbekallah kamu” . Ya benar….tapi apakah sebaik-baik bekalan itu..?? “sebaik-baik bekalan adalah taqwa”.

وتزوّدوا فإن خير الزاد التقوى

Maka beringatlah!! Ketika kalian melangkah kaki kalian ke bazar-bazar ramadhan untuk membeli juadah berbuka, bersederhanalah!! Kerana sebaik-baik bekalan adalah taqwa.
Menghabiskan banyak masa dan duit di bazar-bazar, hanya memberi kepuasan seketika di dunia, tetapi menghabiskan harta dan masa untuk Allah memberi pulangan yang lumayan dan kepuasan yang tidak terhingga di akhirat.

Erti kata berpuasa yang sebenar adalah “siapa yang berpuasa pada hatinya, lidahnya dan anggota badannya”. Bukan sekadar menahan lapar dan dahaga sahaja, bahkan puasa hatimu dari hasad dengki, sangka buruk, lidahmu dari mengumpat, menipu, menghina orang, anggotamu dari melakukan maksiat seperti telinga yang mendengar benda-benda yang haram, tangan yang menyentuh benda yang haram, kaki yang melangkah ke tempat-tempat maksiat. Bertaqwalah!!

Kata Jabir R.A, “Ketika kamu berpuasa maka puasalah pada pendengaranmu, penglihatanmu, dan lidah kamu dari menipu dan bercakap hal-hal yang buruk, sebaliknya bercakaplah dengan percakapan yang baik dan jadikan hari puasamu hari yang menenangkan dan janganlah samakan hari-hari puasamu dengan hari-hari yang lain sama saja”

Ya benar…walaupun dengan melakukan perkara-perkara tersebut sekali-kali tidak membatalkan puasa, tapi pahalanya mungkin berkurang dan mungkin tiada. Oleh itu,apabila kamu ditimpa apa-apa musibah pada bulan puasa, makan jangnlah mudah ‘melenting’ dan marah. Sebaliknya ingatkan dirimu dengan mengatakan “aku sedang berpuasa”, bahkan ia secara tidak langsung mengingatkan pada orang selainmu tentang kondisinya yang sedang berpuasa. Itulah fungsi puasa sebagai pendinding.

Puasa mengingatkan kita pada nikmat-nikmat Allah. Kerana dengan berlapar, banyak nikmat-nikmat Allah yang kita diingati.

.ان النفس إذا شبعت تبعت وإذا جاعت امتنعت عن متاوى
. Oleh itu, tundukkan hawa nafsu dengan ibadat puasa yang kita lakukan. Kerana apabila hawa nafsu itu tunduk pada diri, akan cenderonglah diri untuk kebaikan dunia dan akhirat.

Puasa menguatkan bukan melemahkan. Disamping puasa adalah amalan menambah pahala, amalan puasa juga mempunyai implikasi yang baik terhadap tumbesaran manusia dan penting dalam pengawalan tahap kesihatan manusia. Sesungguhnya Allah menyukai hamba-hambanya yang sehat dan kuat jisimnya.
[المؤمن القوي خيرٌ وأحبُ إلى الله من المؤمن الضعيف…. [أخرجه أحمد, مسلم، عن أبي هريرة

Kesimpulannya, setiap suatu pensyariatan Allah itu ada tujuan dan hikmahnya. Antaranya memberi kebaikan dan menjauhkan kejahatan untuk hambanya sesuai dengan sifatNya الحكيم ، أرحم الراحمين، العدل . Perlu diingat, tujuan utama berpuasa adalah taqwa. Untuk mencapai taqwa dalam berpuasa, kita perlu kaedah-kaedah tertentu seperti menjaga kesihatan tubuh badan, kesabaran, akhlak yang baik, melakukan arahan dan meninggalkan larangan dan lain-lain. Dan jangan sekali-kali meletakkan kaedah-kaedah tersebut sebagai tujuan utama kita berpuasa kerana perbuatan itu adalah perbuatan yang zalim.

وما خلقتُ الجن والانس إلا ليعبدون

“tidak aku ciptakan jin dan manusia kecuali untuk beribadah (menghambakan diri untukKu)”
Oleh itu, beribadahlah kerana Allah dan bukan beribadah kerana Ramadhan, kerana Ramadhan hanyalah wasilah untuk mencapai tujuan Mardhatillah. Berpuasa di bulan Ramadhan adalah “Ibadah rabbaniayyah, bukan ibadah ramadhaniayyah”.

Monday, July 5, 2010

METODE TARBIYAH MEMELIHARA AURAT

Bismillahirrahmanirrahim...

Dalam kitab At-Tarbiah fil Islam karangan Muhammad Qutb, di antara kaedah pendidikan yang diterapkan di dalam agama kita ialah melalui kaedah kebiasaan. Apabila suatu perkara itu sudah dibiasakan, maka secara perlahan-lahan; penerimaan terhadap suatu hukum-hakam itu akan mula disenangi, biarpun pada asalnya agak sulit.

Tetapi akan timbul persoalan; bagaimana untuk berhadapan dengan golongan yang masih belum memahami syari'at secara menyeluruh. Pendek kata, jika terdapat sekumpulan pelajar muslimah yang masih enggan untuk memakai stokin; apakah kaedah penyelesaiannya? Mungkinkah berkonfrontasi merupakan jalan yang terbaik?

Di sinilah letaknya metodologi tarbiah yang lebih aula' (utama) berbanding menerusi kebiasaan, yakni;

1. Qudwah hasanah

Menampilkan contoh yang baik bukan hanya dengan menjadi 'model' yang memakai stokin. Sebaliknya, tonjolkan akhlak yang murni terutamanya apabila berhadapan dengan kumpulan ini. Usah terus dimarahi apatah lagi dimaki hamun; nilai mazmumah yang ditunjukkan akan menyebabkan individu-individu ini semakin 'jauh hati' dengan keindahan Syari'ah Islamiah. Qudwah hasanah, jika benar-benar difahami, dihayati dan diamalkan bakal membawa kesan yang mengagumkan. Lihat saja pada da'wah Rasulullah s.a.w berpaksikan peribadinya yang mulia.

2. Nasihat yang baik

Berilah teguran dengan sebaik mungkin. Nasihat yang disampaikan biarlah sampai meresap ke dalam hati. Ucapan yang bernada lembut, tetapi tegas merupakan saranan yang dinyatakan di dalam Al-Qur'an; bil haq, bil sabr (rujuk surah Al-'Asr) dan bil marhamah (rujuk surah Al-Balad).

Tidak dinafikan, ada di kalangan sahabat yang menyampaikan teguran dalam etika yang lebih 'keras' dan 'ekspresif'. Antara contoh yang terkemuka ialah Saidina Umar Al-Khattab. Namun, dalam menyantuni pelajar yang kurang memahami ajaran Islam; sebaiknya dimanfaatkan kaedah yang lebih lemah-lembut. Sampaikan mesej dalam keadaan tersenyum dari berwajah masam.

Menekankan perkara yang lebih aula'

Biarpun kaki dikatakan sebagai aurat bagi wanita (menurut beberapa mazhab); adalah dicadangkan agar ditekankan terlebih dahulu perkara-perkara yang lebih penting. Kenyataan ini diaplikasikan khusus buat pelajar-pelajar perempuan yang latar belakang pengamalan Islamnya masih belum teratur sepenuhnya. Misalnya, tudungnya sendiri masih singkat atau jarang; maka fokuskan terlebih dahulu pada proses 'penyempurnaan' pemakaian tudung. Di kalangan umat manusia, pemahaman terhadap anutan yang suci ini adalah berbeza-beza. Adalah tindakan yang kurang tepat sekiranya kita melabelkan bahawa semua muslimah perlu bertudung labuh, berjubah dan lengkap berstokin. Sememangnya ini adalah ciri-ciri penutupan aurat yang paling ideal, namun tidak bermakna kumpulan selain dari mereka ini perlu dipandang serong.
Da'wah Rasulullah s.a.w telah mendidik kita untuk memberi khidmat (dengan tujuan untuk menimbulkan kesedaran) dari terus menghukum begitu begini. Siapa yang tidak boleh lupa akan indah nian sikap Rasulullah s.a.w yang tanpa jenuh menyuap makanan ke mulut wanita tua berbangsa Yahudi, walaupun mulut itu juga tidak putus-putus menghina Baginda. Berkat kesabaran Baginda, akhirnya wanita Yahudi itu kembali ke fitrah Islami.

Begitu juga ketika seorang pemuda Arab Badwi yang kencing di perkarangan masjid. Rasulullah Solallahu 'alaihi wassalam tidak pula bertindak dengan menghukum pemuda tersebut. Alangkah
penyabarnya Baginda, sewajarnya kita contohi. Baginda adalah contoh da'ie yang paling 'meletup'!

Da'wah secara berperingkat

Merujuk pada Sirah Nabawiyah, betapa Rasulullah Solallahu 'alaihi wassalam telah memfokuskan pada perkara yang menyentuh akidah selama 13 tahun sepanjang Baginda menyebarkan risalah di Makkah Al-Mukarramah. Hanya selepas itu, barulah Baginda berpindah ke perihal hukum-hakam meliputi ibadat, jinayat, munakahat dan muamalat; selama 10 tahun di bumi Madinah Al-Munawwarah.
Corak da'wah Rasulullah s.a.w membuktikan bahawa kepentingan untuk memberi penekanan pada perkara yang asas terlebih dahulu sebelum menuju ke perkara-perkara yang lebih kecil. Jika konsep ini disemai di dalam isu yang dibincangkan kini, seboleh mungkin kita memperbaiki hal-hal yang lebih utama berbanding perkara yang lebih kecil.
Namun, jika semuanya sudah selesai dengan jayanya (penutupan aurat di kalangan muslimah); barulah kita fokus pada perihal stokin.

Pentingnya tarbiah di samping penguatkuasaan peraturan

Undang-undang ialah suatu bentuk perlembagaan yang mampu untuk merubah keadaan luaran, manakala tarbiah pula menitikberatkan proses pengislahan rohani. Kedua-duanya saling melengkapi demi merubah suatu bi'ah menjadi cemerlang dari sudut keIslamannya. Suatu peraturan, jika dipatuhi tanpa rasa sudi yang terbit dari hati; maka akan berlakulah situasi 'aku lakukan semata-mata kerana disuruh oleh pihak tertentu’.
Manakala, jika tarbiah semata-mata tanpa kewujudan undang-undang; usaha merubah sikap terhadap amalan agama akan berlaku secara lembab kerana tidak ada faktor yang memupuknya, atau menyebabkan pelajar berada di zon yang selesa. Kombinasi di antara keduanya perlu diharmonikan, memandangkan dua-dua aspek ini amat penting untuk melahirkan individu yang benar-benar patuh pada arahan Allah Ta'ala secara total. Allahu Ta'ala a'lam. Moga-moga dapat membantu merungkai persoalan aulawiyat (prioriti) dan fiqh da'wah.
Wallahu'alam bissawab...

Wednesday, June 30, 2010

KINI KEMBALI...

Bismillahirrahmanirrahim...

(Setelah lama meninggalkan laman ini sepi tanpa perkongsian 'ilmiah yang memacu pembangunan insaniah.)

Syukur Alhamdulillah telah berjaya menjejak kaki ke lembaran semester yang baru...penuh cabaran, menuntut pengorbanan dan pengertian yang lebih besar berbanding semester sebelumnya. Pengorbanan yang mengajar erti kematangan,tiada air mata akibat kelelahan dan kepayahan mengharung liku hidup bergelar penuntut ilmu.Hanya keringat yang menceritakan bahawa cukup payah terkejar-kejar mencapai satu penyelesaian kepada setiap persoalan urusan. Walaupun kadang-kadang, pengorbanan itu akan mengecewakan diri yang lemah ini. Lupakan tentang istirehat dan bersenang-senang. Sekarang adalah masa untuk gerak gempur meningkatkan prestasi diri dan menggarap selaut pengetahuan dan pengalaman sebelum meninggalkan medan pertempuran ilmu yang sarat dengan kenangan indah ini.Di sini juga telah disaksikan bagaimana jatuh dan bangunnya ketamadunan diri ini. Setelah selesai pengajian di sini di mana jasad akan dibawa untuk mencari medan lain bagi meneruskan perjuangan...perjuangan yang belum selesai.

Perjuangan itu menuntut pengorbanan...dan pengorbanan itu menuntut kesabaran...kerana kekecewaan seringkali datang. Namun, jangan jemu untuk terus berjuang kerana pasti khatimahnya kemanisan yang tiada tandingan...anugerah untuk orang beriman.

TERUSKAN PERJUANGAN SEHINGGA KE TITISAN DARAH TERAKHIR...jadikan azimat sepanjang perjalanan....

Wednesday, May 19, 2010

DERITA HATI SAHABAT...BERSABARLAH!



Sahabat,
Betapa aku mengerti penderitaan yang kau alami,
Kau ditohmah dibuang ketepi,
Ucapan nista berbau benci di mulut insan yang tidak punya hati,
Hatimu hiba menangis sendu menyepi sendiri,
Tubir mata tak mampu menampung kini,
Air mata turun tak berhenti,
Hatiku turut tersayat mengenang nasib sahabat dikeji .
Di mata insan kau dibenci kerana perbuatan lalu yang mereka sendiri tidak pasti,
Kerana kebenaran belum merajai,
Dihijab kebatilan megah berdiri,
Bila tiba waktu yang dijanji Illahi,
Kebatilan akan tersungkur rebah menyembah bumi.

Sahabat,
Panjatkan doa supaya derita berakhir di suatu hari,
Dan kata nista terus menyepi .
Usah kau bersedih perbuatan insan ke atas diri,
Kerana di hadapan Allah pun mereka menyombong diri,
Angkuh dan memungkiri janji,
Apatah lagi sesama insani.
Berdoalah mereka diberi taufiq dan hidayah yang hakiki,
Maafkan mereka yang mengeji kerana mereka insan yang tidak mengetahui.
Ujian menekan menguatkan diri,
Memantapkan peribadi Mukmin sejati,
Usah dikesali atas apa yang terjadi,
Kerana sudah suratan Illahi.
Redhalah dirimu cekalkan hati tenangkan sanubari,
Membongkar kalam suci Illahi di persada getir ini,
Bersujud atas hamparan sejadah tika dini hari,
Meminta mengukuhkan kaki,
Melalui ranjau penuh bisa berduri,
Merahmati hidup yang sementara ini,
Dan menjadi hamba sejati,
Nescaya kau temui ketenangan hakiki.

Sahabat,
Aku sesal kerana tidak tidak mampu membantumu
Menyelongkar kebenaran yang tersembunyi,
Berdiri di sisi memangkah hujah yang membuta tuli,
Melenyapkan tuduhan tanpa mendasari,
Namun doaku sentiasa mengiringi langkah sahabat di titian perjuangan ini...
Ya Allah rahmati sahabatku ini...
Tetapkan hatinya untuk terus bersabar menghadapi cubaan ini...

(Dari sahabat untuk sahabat)

Tuesday, May 18, 2010

PROTOKOL DOA

Bismillahirrahmanirrahim...

Kesyukuran dirafakkan kepada Yang Maha Agung kerana kita masih hidup dalam nikmat iman dan Islam yang indah walaupun cabaran dan dugaan silih berganti harus dihadapi demi meneruskan kelansungan hidup ini, berjuang meningkatkan iman di hati yang ada pasang surutnya dan bertempur dengan nafsu sendiri.Pada jalan mana pun kita telusuri, syaitan ada di situ bagi melaksanakan sumpahnya di hadapan Allah bagi menyesatkan bani Adam. Semuanya akan dapat dihadapi berbekalkan dengan ilmu, taqwa dan amal.InsyaAllah...Di samping itu, teruskan berdoa merendahkan seluruh jiwa dan raga kita memohon kecekalan dan ketabahan daripada Allah Yang Maha Berkuasa.Bukankah, doa itu merupakan senjata Mukminin...?

Sesuatu yang menarik ingin ana kongsikan bersama sahabat-sahabat tentang sesuatu yang mungkin kita terlepas pandang dan bersikap acuh tak acuh terhadapnya.Izinkan ana menggamit perhatian sahabat-sahabat tentang PROTOKOL DOA.



Sebagai hambaNya, kita memang tidak dapat lari daripada sentiasa memohon an-nusroh (pertolongan) Allah swt dalm segala aspek hal yang kita lakukan. Sebesar manapun ego yang menggunung,kita tetap kembali melutut di atas hamparan sejadah. Baik memohon keampunan, diberikan ketenangan hati, diringankan segala bebanan/musibah mahupun meminta pilihan yang terbaik daripadaNya.Namun, lantaran kita berdoa dengan cara yang tidak tepat atau tidak memenuhi protokol doa, kita sering menyalahkan Allah kerana tidak memperkenankan permintaan kita.Oleh itu sahabat, setelah kita memperoleh ilmu ini, ayuh kita beramal!

Protokol doa merangkumi :
1. Tawasul
2. Khusus
3. Sebab atau alasan
4. Tawasul
5. Pasrah

1.Tawasul :

Sebelum memohon perlulah memuji Allah SWT. Allah suka dipuji. Sesungguhnya memang berhak Allah dipuji kerana rahmat yang Allah berikan kepada kita ini tidak mampu ditandingi.

2. Khusus :

Kebiasaan doa adalah terlalu umum seperti, “Ya Allah murahkanlah rezekiku”. Kita menganggap Allah mengetahui apa yang kita inginkan walaupun hakikatnya Allah memang mengetahui.

Tetapi sifat kita ini tidak bersungguh di dalam memohon lalu untuk memudahkan diri kita, kita meminta secara umum. Apabila kehendak dan keinginan kita tidak dimakbulkan, kita menyalahkan Allah. Sedangkan kita lupa doa kita adalah memohon kepada Allah agar murahkan rezeki. Maka nikmat kehidupan dan masih bernyawa juga merupakan salah satu rezeki.

Di dalam memohon semestinya mempunyai protokol yang tersendiri iaitu;

SMART

1. Specific (khusus)
2. Measurable (boleh dikira)
3. Achievable (mampu dicapai)
4. Realistic (Realistik)
5. Timeline (Tempoh masa)

Di dalam berdoa, kita perlu khusus. Jika ingin meminta duit, sebut sahaja berapa jumlah yang kita inginkan. Jika kita mempunyai 10 keinginan, sebutkan satu persatu tetapi mesti SMART.

Jika kita ingin pergi menunaikan haji hujung tahun ini sedangkan wang yang terkumpul hanya RM100 , adakah ia SMART? Walaupun bukanlah mustahil kita mampu mencapai tujuan tersebut tetapi seboleh-bolehnya biarlah ia adalah 'Achievable' dan 'Realistic' di dalam 'Timeline' yang kita inginkan.

Sebagai contoh, jika sahabat-sahabat mula mengumpul RM100 untuk pergi menunaikan haji mulai bulan ini dan bercadang untuk menunaikan haji 2 tahun lagi, kemudian sahabat kini sedang menjalankan perniagaan kecil-kecilan dan juga mempunyai sumber pendapatan dari pelbagai sumber, maka ia boleh dikatakan SMART. Hanya sahabat yang tahu samada apa yang sahabat inginkan itu memenuhi SMART atau tidak.

3. Sebab atau Alasan :

Di dalam berdoa, kita perlu ada alasan. Mengapa kita inginkan sesuatu itu. Contohnya jika kita ingin pergi haji, kita perlu beri alasan kenapa kita ingin pergi haji. Walaupun Allah memang mengetahui tetapi jika kita beritahu Allah, maka sebenarnya diri kita akan lebih bersemangat untuk berusaha mencapai tujuan itu dengan bersaksikan Allah yang mendengar sebab dan alasan kita.



4. Tawasul :

Di dalam setiap doa, kita hendaklah menyelanginya dengan tawasul. Kita boleh menggunakan firman-firman Allah untuk mengukuhkan permohonan kita seperti berkata;
“Ya Allah, bukankah Engkau berfirman jika aku berdoa, pasti Engkau makbulkan ya Allah”

Inilah tawasul yang dimaksudkan di protokol ke-4 ini.

5. Pasrah :

Menyerahkan 100% kepada Allah doa yang telah dipohon. Jangan tertanya-tanya, bilakah Allah akan makbulkan ini, bilakah Allah akan memberi rezeki ini, bilakah Allah nak buat itu dan ini. Pasrah bermakna bukan tidak melakukan apa-apa kerja atau usaha, tetapi pasrah menerima samada dimakbulkan atau tidak. Keizinan Allah di dalam permohonan kita diberi tanpa kita sedari.

Yang pasti kita hendaklah terus berusaha dan insyaAllah jika Allah mengizinkan pilihan yang kita buat itu, maka dimudahkan kita di dalam segala urusan.

Perniagaan kecil-kecilan kita semakin membesar. Jika kita belum pandai berdoa dan cara mengerjakan haji, ada sahaja jalan ke arah itu yang Allah akan berikan. Contoh di atas adalah satu contoh iaitu hajat mengerjakan haji. Namun protokol itu sama untuk memohon apa sahaja keinginan dan hajat. Kita manusia yang lemah di mana sentiasa mempunyai hajat walaupun hajat yang kecil.

Biasa dengarkan sahabat... HIDUP INI PENUH DENGAN PILIHAN.

Masalah utama kita tidak tahu apa akan terjadi walaupun sesaat ke hadapan. Sebab itulah kita memerlukan Allah SWT yang maha mengetahui agar dapat memberi panduan kepada kita agar pilihan yang dipilih merupakan yang terbaik di sisiNya. Setiap yang terbaik disisi Allah pasti terbaik untuk diri kita.

Elakkan berdoa seperti mengarahkan Allah melakukan kerja seperti, “Ya Allah murahkanlah rezeki aku” atau “Ya Allah, panjangkanlah umur aku”. Bukankah bunyi doa itu seperti mengarahkan Allah melakukan kerja. Seharusnya doa yang baik adalah dengan meminta permohonan.



“Ya Allah, Yang Maha Pemberi, Yang Maha Mengasihani, Yang Maha Kaya. (Tawasul)….Aku memohon kepadaMu ya Allah agar aku dimurahkan rezeki …. (sambung dengan permohonan yang khusus)….(beri alasan kenapa memohon)…. Aku ini lemah ya Allah, aku perlukan pertolongan diriMu ya Allah. ….ya Allah Jika keinginan aku ini baik ya Allah, aku memohon agar Kau makbulkan permohonan aku ini ya Allah. Bukankah Engkau berfirman, jika aku berdoa kepada Engkau, akan Engkau makbulkan permohonanku ya Allah (Tawasul). Tetapi ya Allah, jika ini bukan sesuatu yang terbaik disisiMu ya Allah, maka buangkan keinginan ini dari hati aku ya Allah. Agar aku tidak akan mengingati keinginanan ini lagi ya Allah. Agar aku sentiasa tenang ya Allah. (Pasrah)….. ya Rahman, Ya Rahim. Amin".

Ini adalah satu contoh doa yang ringkas mengikut protokol doa. Sahabat-sahabat boleh menyusunnya semula dengan lebih baik dengan tawasul yang lebih banyak. Doa yang umum tidak melihatkan kita bersungguh di dalam mendapatkan sesuatu. Maka susunlah doa mengikut protokol doa yang dinyatakan. Semoga segala hajat, impian, keinginan, cita-cita akan dimakbulkan oleh Allah SWT.InsyaAllah...
Di bawah ini disertakan sekali susunan doa untuk kekasih (fahami erti kekasih yang sebenar) sebagai panduan berdoa. Susunan doa ini adalah yang terbaik (bukan ana yang susun). Bacalah untuk sekali. InsyaAllah akan terasa ketenangannya. Sahabat-sahabat boleh mengubahnya bagi memohon hajat lain yang tertentu. Namun, harus diingatkan lagi...setiap doa mesti mengikut protokol.

"Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ya Allah, Seandainya telah engkau catatkan Dia milikku, tercipta buatku… Satukanlah hatinya dengan hatiku. Titipkanlah kebahagiaan antara kami agar kemesraan itu abadi. Ya Allah Ya Tuhanku yang Maha Mengasihi, Seiringkanlah kami melayari hidup ini, Ke tepian yang sejahtera dan abadi. Maka jodohkanlah kami. Tetapi ya Allah, Seandainya telah engkau takdirkan...Dia bukan milikku bawalah dia jauh dari pandangan ku. Luputkanlah dia dari ingatanku dan peliharalah aku dari kekecewaan. Ya Allah ya Tuhanku yang Maha Mengerti, Berikanlah aku kekuatan menolak bayangannya jauh ke dada langit dan hilang bersama senja yang merah agarku sentiasa tenang walaupun tanpa bersama dengannya. Ya Allah yang tercinta, pasrahkanlah aku dengan takdirMu. Sesungguhnya apa yang telah engkau takdirkan adalah yang terbaik buatku. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui segala yang terbaik buat hamba-Mu ini. Ya Allah… Cukuplah Engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku di dunia dan di akhirat. Dengarlah rintihan dari hamba-Mu yang dhaif ini. Janganlah engkau biarkan aku bersendirian di dunia ini mahupun di akhirat, menjuruskan aku ke arah kemaksiatan dan kemungkaran. Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman agar aku dan dia sama-sama dapat membina kesejahteraan hidup ke jalan yang Engkau redhai. Dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh dan solehah. Ya Allah, berikanlah kami kebahagiaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat dan peliharalah kami dari azab api neraka. Amin. Ya rabbal ‘aalamiin".



(Sumber artikel adalah dari web iluvislam. Ana telah edit sikit.)

Monday, May 10, 2010

AKU RELA

Telah ku rela nama dan diri menjadi sasaran
Kerana cinta, aku berkorban
Telah ku rela segala tohmahan bermaharajalela
Kerana cinta, aku terpaksa

Kerana cinta jua aku berbicara
Dengan nada insan terluka
Meluah rasa, meluah fakta, mencedera jiwa
Semuanya kerana cinta…

Biarku tanggung rasa derita
Asalkan agama, selamat akhirnya
Yang membantah, hanya berfalsafah
Kerana bimbang suapan harian

Dengan menjual nama Tuhan
Lalu kebenaran disingkirkan
Demi hidangan belian pendustaan
Namun aku yang sengsara zahirnya

Redha telah pun penuhi jiwa
Dalam keletihan ini
Aku bahagia

Kerana pada kebenaran itulah terasa nikmat syurga...

(Aku Rela-Algebra)

YANG BENAR TETAP BENAR



Berkata benarlah walaupun sukar
Kerana pada yang benar adanya sinar
Yang benar tidak boleh diganti tukar
Sekalipun cuba disangkal oleh yang pakar
Sekalipun ada yang bersikap hambar
Kerana yang benar itu benar...

Hantarlah bicara yang benar
Agar mengalir ke setiap alur dan datar
Ke hutan belukar dan paya terbiar
Ke desa yang pudar dan bandar yang besar
Kerana yang benar itu benar.

Nyatakan yang benar
Di daerah yang hampar
Di kota mekar di akhbar tersiar
Juga di tv dan radio terpancar
Untuk si miskin yang terlantar
Dan si kaya yang tersandar
Cakaplah yang benar walaupun tidak dibenar

Sekalipun disanggah tegah disambar kasar
Kerana TuhanMu adalah Tuhan Yang Maha Benar
RasulMu adalah obor sabar cahaya sinar
Buat yang benar ,maka YANG BENAR TETAP BENAR
Berkata benarlah walaupun sukar kerana yang benar adanya sinar...

(Yang Benar Tetap Benar-Algebra)

Wednesday, April 28, 2010

GAMBAR MUSLIMAH



MUQADDIMAH

Terkadang bila melayari weblog-weblog rakan, menjelajah ke dalam dunia maya bagi manusia yang memayakan diri mereka, saya merasa hairan melihat sesetengah weblog muslimah, yang bertudung, yang menutup aurat, tidak segan silu pula untuk memaparkan gambar masing-masing.
Tiadalah terlalu salah untuk memaparkan gambar anda, ya muslimah sekalian, namun, sayangnya, anda terlupa bahawa gambar yang anda posting itu adalah gambar sebesar skrin 17 inci! Setiap butir jerawat dan bulu halus di muka anda terpampang rapi!

MUSLIMAH & GAMBAR : ADA APA DENGANNYA?

Tidaklah tujuan saya mengaibkan kalian. Saya adalah rakan kamu. Sahabat kamu. Yang enggan melihat wajah-wajah anda itu, dipaparkan sewenang-wenangnya kepada orang. Biarpun wajah bukan aurat mengikut sesetengah mazhab, namun tatkala fitnah mengundang, tidakkah ia melayakkan ianya ditutup dari pandangan umum? Muslimahku, Dunia internet semakin berkembang maju. Satu hari, satu weblog, mungkin berjuta-juta orang yang melihatnya setiap hari.
Di kalangan mereka ada yang bagus, yang menundukkan pandangan selaras firman Allah dalam Surah An-Nur “Katakanlah (Wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki Yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang Yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuannya tentang apa Yang mereka kerjakan. ”
Namun, kita harus akui, bahawa di kalangan jutaan orang itu, ada yang hatinya sakit, ada yang jiwanya perit menanggung kesakitan akibat terlihat wajah-wajah kamu biarpun kamu bertudung litup. Muslimahku, Kalau kita lihat dunia gambar bukan main maju lagi. Dahulu, cuma setakat kamera yang perlu dicuci gambarnya. Kini, telefon juga menjadi kamera. Kamera pula lebih dahsyat, lebih instant, sesegera mee segera yang sama kerosakan yang dibawanya, penyakit hati.
Alangkah malangnya, kalau wajah-wajah anda yang terpamer itu, mengundang gejolak rasa di jiwa insan bernama lelaki, yang beriman akan beristighfar dan memujuk hati, manakala yang sakit jiwanya, akan mula mengganggu anda. Mula memburu anda dengan SMS, telefon, hatta mungkin mendekati anda, dengan tujuan memiliki anda….
Hanya kerana satu kesilapan yang mungkin anda tidak terniat, wajah anda terpampang besar di internet! Gambar adalah bayangan realiti. Namun mungkin juga ia fantasi. Kadangkala tertipu juga lelaki pada fantasi Photoshop, Fireworks dan seribu satu pengedit gambar lagi. Kalau itu memang tujuan anda, anda tanggung sendirilah. Tapi kalau niat anda cuma berkongsi, dengan tanpa sedar mengajak fitnah bertandang, maka amaran saya, hati-hatilah!

PENYELESAIANNYA….

Andalah sahaja yang mampu menyelesaikannya. Bukan orang lain. Diri anda, andalah yang harus menjaganya. Apa tujuan anda bertudung dan menutup aurat? Bukankah kehendak syariat dan ingin menutup pandangan orang kepadamu? Maka, soalan saya, menundukkan pandangan bukan kehendak syariatkah? Memaparkan wajah anda besar-besar menutup pandangan orang terhadap andakah? Kerana weblog-weblog dan web foto itu milik anda, seharusnyalah anda kecilkan wajah-wajah anda dengan mengecilkan saiz gambar itu.
Banyak cara boleh dilakukan menggunakan perisian pengedit gambar. Belajarlah daripada yang tahu. Hindarkanlah aksi-aksi dan posing-posing yang hanya akan menambahkan lagi kerosakan jiwa masyarakat. Sekiranya niat anda hanya ingin berkongsi dengan rakan muslimah anda, lakukanlah secara tertutup. Elakkan posting yang boleh dilihat oleh segala macam jenis orang. Kalau lebih mudah, anda kirim saja emel bergambar pada rakan muslimah anda itu.


Ingat, wajah anda, anugerah Allah.
Anugerah Allah itu hanya layak dilihat berkali-kali oleh yang layak sahaja...
Wallahu A’lam..
Wanita solehah, Itulah sebaik-baik hiasan...
S e l a m a t B e r m u j a h a d a h
(sumber sahih dari web i luv islam)

Monday, April 19, 2010

SAHABAT



“Sahabat, andai kata tiada khabar daripada ku, iringlah doa buatku disetiap langkah kehidupanmu. Andai ku menyepi tanpa kata, bicaralah bersama Penjagaku agar mentarbiyahku sebaiknya agar dunia sementara medan untukku berjuang demi masa depan akhirat yang lebih indah. Andai kembaraku jauh, bisikkan pada hatimu bahawa aku sedang bermujahadah mencari NUR ILLAHI yang abadi. Sesungguhnya masa itu kapal pelayaran. Iman itu badai pencetus kejayaan dan sahabat itu wadah penggerak destinasi tujuan.
Ingatlah, oleh kerana kita terlalu mengerjakan amar ma’ruf nahi mungkar kita kehilangan kawan...Biar kita hilang kawan tapi jangan kita hilang sahabat seperjuangan.”

Tuesday, April 6, 2010

DIAM BOLEH TAK ?


Diam orang mukmin itu ibadah,
Ibadah tanpa perbuatan,

Ibadah rasa,
Ibadah ini tidak meletihkan,
Kadang-kadang ibadah ini lebih baik daripada ibadah sunat,
Yang hatinya didalam kelalaian,
Macamana orang mukmin itu diamnya menjadi ibadah?

Kadang-kadang memikirkan dosanya,
Kadang-kadang memikirkan apa kebaikan yang nak dibuat,
Kadang-kadang memikirkan nak menolong kawan,
Kadang-kadang dia terasa kebesaran Tuhan,
Atau dia meniatkan, dia diam itu,
Tidak mahu bercakap yang bukan-bukan,
Kadang-kadang dia diam itu, kalau dia bercakap,
Takut dia melakukan kesalahan,
Seperti dia mengumpat atau,

Kalau dia bercakap, takut-takut menyakiti hati orang,
Atau dia diam itu, menghormati percakapan orang,
Mungkin orang itu bercakap baik dapat pengajaran,
Atau dia hendak mengenal orang yang bercakap itu,
Baik atau jahat,
Dia biarkan saja orang itu bercakap,
Dan mendengar sahaja,
Kerana nak mengenal orang itu,

Kadang-kadang dia diam itu memikirkan dosa-dosa yang lalu,
Ataupun kecuaian dan kelalaian,
Yang telah dibuat, supaya dia bertaubat,
Ataupun mengingatkan ilmu pengetahuan,
Ataupun pengetahuan yang dilupakan datang semula ingatan,

Itulah yang dikatakan oleh pepatah Melayu,

"Diam-diam ubi berisi"
"Diam-diam tong kosong"
Atau "diam-diam tong penuh berisi kekotoran" .

Abou Hurayrah relates that Allah's Messenger (peace be upon him) said: "Whoever believes in Allah and the Last Day should speak a good word or remain silent. And whoever believes in Allah and the Last Day should show hospitality to his neighbor. And whoever believes in Allah and the Last Day should show hospitality to his guest." [Sahih Al-Bukhari and Sahih Al Muslim]

The Prophet (peace be upon him) said: "Indeed a servant will speak a word pleasing to Allah that he thinks to be insignificant, but because of it Allah raises him by many degrees. And indeed a servant will speak a word displeasing to Allah that he thinks to be insignificant, but because of it, He will consign him to the Hellfire." [Sahih Al-Bukhari]

Monday, March 15, 2010

HUKUM BERKENAAN FACEBOOK

Mari kita singkap, mari kita ungkap.Sejauh mana sahabat-sahabat memanfaatkan dan mengaplikasikan kemudahan komunikasi ini? Pada jalan manakah sahabat-sahabat gunakan? Sedarkah realiti yang berlaku berdasarkan hakikat daripada penggunaan facebook ini?


Sila ke http://www.zaharuddin.net/content/view/901/72/

Baca dengan mata hati, teliti dan tepuk dada tanya iman (muhasabah diri).Masih ada ruang untuk kita memperbaiki mana yang terkhilaf. INSYAALLAH...

Friday, March 12, 2010

LANGKAH TERCIPTA

video

Semalam aku kelukaan
Kecewa kehampaan
Mencalar ketabahan
Impian seringku harapkan menjadi kenyataan
Namun tak kesampaian

Allah…
Inginku hentikan langkah ini
Bagaikan tak mampu untuk ku bertahan
Semangat tenggelam lemah daya
Haruskah aku mengelamun jiwa
Ku berbisik inilah dugaan

Dan langkahku kini terbuka
Pada hikmah dugaan uji keimanan
Tak dilontarkannya ujian diluar kekuatan setiap diri insan

Allah…
Pimpini diriku
Untuk bangkit semula meneruskan langkah perjuangan ini
Cekalkan hati dan semangatku
Kurniakan ketabahan
Agar mimpi jadi nyata
padaMu ku meminta

Dan ku mohon agung kudratMu
Wahai Tuhan Yang Satu
Segalanya dariMu...


Wednesday, February 10, 2010

PERSATUAN MAHASISWA MAHASISWI AKADEMI PENGAJIAN ISLAM


BARISAN KEPIMPINAN PERSATUAN MAHASISWA MAHASISWI AKADEMI PENGAJIAN ISLAM KOLEJ UNIVERSITI ISLAM MELAKA BERSAMA PENGARAH AKADEMI PENGAJIAN ISLAM KUIM, USTAZ NAZLI BIN OMAR MENGABADIKAN KENANGAN SEUSAI MAJLIS ANUGERAH DEKAN AKADEMI PENGAJIAN ISLAM KUIM.
"SEMOGA TERUS GEMILANG"

SUBHANALLAH!




Ana perasan fenomena ini berlaku ketika sedang menikmati santapan di warung makan berhadapan kolej pada pukul 12.00 tengah hari. Ianya merupakan satu lingkaran yang mengelilingi matahari. Lingkaran tersebut terdiri daripada warna- warna seperti warna pelangi. Kebelakangan ini cuaca begitu panas sehingga kulit boleh menjadi hangus jika tidak menggunakan "sun protection" seperti payung dan sebagainya (dah lama tak hujan). Dan pada hari ini, ana begitu teruja melihat ke atas langit tanpa menghiraukan bahang sang suria yang sedang menggila.Lantas, kalimah pertama yang lahir dari lisan ini ialah "SUBHANALLAH..."

Tuesday, January 26, 2010

IQRA', ITQAN !

ASSALAMUALAIKUM W.B.T...
Para sahabat yang dikasihi Allah,
Tulisan ini bukan karya ana yang asal tetapi ana perolehnya daripada blog seorang khalifatullah yang telah ditiupkan rasa kesedaran oleh Allah 'Azza wa Jalla yang menebal di dalam jiwanya bagi menyentap kita dari kelekaan yang begitu tangguh terhadap isu agama. Yang pastinya, IMAN kita yang sentiasa ada pasang surutnya dikhuatiri mengheret kita ke lembah ketandusan AQIDAH. Menjadi satu tanggungjawab juga bagi ana untuk bawakan risalah ini ke blog usang ini bagi tatapan para sahabat yang lain.
Jangan pandang enteng, tetapi ambillah ia sebagai bekalan dan pedoman buat kita bagi menghadapi ancaman dan taufan AKHIR ZAMAN.
TEPUK DADA, TANYA IMAN.


ADA APA PADA AJL 24 ?



Kali ini saya pula ingin mengajak anda, selepas anda gembira dan puas menonton Anugerah Juara Lagu ke 24, mengenai apa yang ada pada malam AJL 24 dengan tema Origami tersebut?
Saya tidak mahu berkata mengenai dosa atau tidak diadakan program seperti itu kerana saya tahu anda lebih arif mengenainya. Apa yang membuatkan jari jemari saya menekan papan kekunci di laptop ini adalah untuk memberitahu dan berkongsi dengan anda illuminati sial ini memang sudah lama wujud di tanah air kita. Cuma sejak-sejak kebelakangan ini, mereka seolah sengaja menampakkan wajah mereka yang ditutupi ‘kain hitam’ itu.

Cadangan: Adalah lebih baik kalau anda boleh tonton kembali AJL 24 di website www.tv3.com.my selepas anda baca apa yang saya dapati dari siaran tv tersebut.

1) Pertama sekali, sila perhatikan gambar dibawah ini;




piramid

Apa persamaan dengan scene yang disnapshot ini?




Adakah ini satu kebetulan?

2) Yang kedua, anda juga mungkin dapat lihat apa persamaan penari-penari ini dengan salah satu dari kerabat-kerabat firaun yang dipercayai oleh mereka mempunyai suatu yang berkuasa?






Mungkin anda tidak hairan kerana sudah terlalu banyak kostum ala-ala bangsawan firaun selalu dipakai dalam acara-acara sebegini. Tapi, mengapa ingin dipertontonkan sangat si firaun yang telah dilaknat ini? Untuk mengetahui jawapannya, anda perlu buka fikiran anda dan fikirkan tentangnya…


3) Yang ketiga, Alyah yang merupakan finalis AJL 24 mengenakan gaun merah ala-ala lady in red.

Jadi apa yang dipakai oleh Alyah? Mungkin ada di antara kita kurang senang dengan persamaan ini, terpulang kepada anda. Bagi saya ini merupakan satu rancangan tertutup dan saya juga percaya yang di atas pentas itu juga tidak tahu menahu mengenai semua ini. Kebetulan? saya kata tidak.


Jom kita lihat apa yang seterusnya. Anda mungkin ada yang sudah tahu mengenai the Master Carpet, turut dikenali sebagai Checkered Floor, tetapi bagi yang belum tahu, sila ambil tahu. Ini adalah gambaran jelas mengenainya.



Adakah ia juga ada di AJL 24? Ya, memang ada.



di tali gitar




ketika persembahan Jeffry din
Kenapa dihamparkan juga? Ini juga terdapat di tali pengikat gitar yang dipakai oleh Bunkface dan beberapa orang guitarist yang lain. Cuba lihat gambar di atas.

Dan apa pula ini?



Apa persamaannya?



Ini adalah merupakan logo salah sebuah kumpulan nyanyian di Malaysia. Anda dan saya mungkin sudah sebati dengan nama Search. Terlalu ketara persamaannya. Saya tidak perlu menulis panjang kerana anda telah berfikir dan terfikir apa yang saya akan tulis.

Pembaca sekelian, selalu dikatakan, ini hanya merupakan satu kebetulan sahaja. Tapi benarkah ia sebagai satu kebetulan? Kalau anda teruskan pandangan anda seperti itu, anda mungkin salah seorang mangsa makhluk perosak yahudi. Saya percaya bahawa apa-apa yang terjadi hari ini, bukan lagi kebetulan bahkan ia diatur sebaik mungkin. Untuk apa? bagi memperlihatkan kepada anda bahawa ia suatu kebetulan. Bebaskan minda anda...


*penambahan:


Lihat ditangga turun naik di atas pentas ini. Terdapat susunan cahaya berbentuk piramid. Lihat snapshot di bawah.


Sekadar penambahan. Terima Kasih.

(Para sahabat bolehlah terus melihat dan menyusuri input bermanfaat ke
www.jejakitinggalanrasul.blogspot.com)

Thursday, January 7, 2010

KEPIMPINAN : AMANAH ATAU SUATU PILIHAN ?



Sangat menarik jika kita membahaskan masalah kepemimpinan. Semua manusia diciptakan tidak lain adalah untuk menjadi seorang pemimpin. Khalifatul fil ard. Minimal aplikasi dari memimpin adalah memimpin diri sendiri.

Selanjutnya, apa sebenarnya makna yang terkandung dari kata memimpin? Memimpin adalah suatu pilihan. Tidak sekadar suatu amanah. Menjadi pemimpin adalah suatu pilihan yang harus diperjuangkan.

Selama ini banyak teori yang menjelaskan bahwa pemimpin adalah suatu amanah yang diberikan oleh seseorang atau suatu kelompok pada orang tersebut. Dari teori tersebut seolah posisi pemimpin merupakan bonus dari suatu usaha. Padahal jika dicermati, bonus merupakan suatu penghargaan yang diberikan oleh orang lain akan jasanya. Menjadi pemimpin merupakan hak semua orang.


Menjadi pemimpin merupakan sebuah pilihan yang harus diperjuangkan. Perjuangan ini terjadi kerana sebuah realiti dari makna khalifahtul fil ard. Memimpin adalah mempunyai sebuah pekerjaan luhur untuk mengarahkan kelompok yang dipimpinya untuk berjalan di jalur yang benar. Pendek kata, pemimpin adalah seorang faruq, furqan, yang mampu membezakan mana yang benar dan mana yang salah. Dari kemampuan itulah pemimpin diharapkan mampu mengantarkan kaumnya agar menjadi lebih baik.

Sedangkan, kemampuan untuk membezakan mana yang baik dan buruk merupakan syarat mutlak yang harus dimiliki oleh seorang yang dewasa. Seorang yang dewasa mempunyai kemampuan untuk berfikir lebih lanjut. Pola pemikiran yang lebih maju, ertinya mampu menyimpulkan suatu perkara, menandakan seseorang telah dewasa.

Kemudian, dari kemampuan membezakan yang baik dan buruk dituntut untuk memberikan sebuah peringatan bagi yang lain. Selain peringatan, setiap manusia dituntut juga untuk bisa saling mengingatkan dalam hal kebaikan. Inilah makna yang seharusnya diperhatikan oleh setiap orang. Sehingga yang muncul adalah memimpin adalah sebuah hal yang harus diperjuangkan, tidak sekadar amanah belaka.

Setelah menjadi seorang pemimpin, manusia mempunyai sebuah amanah untuk mendidik dan mengarahkan umatnya. Amanah ini akhirnya berdifusi menjadi sebuah kewajiban yang harus dipikul. Seorang pemimpin yang baik adalah seorang yang mampu menjalankan amanah berupa kewajiban dalam menjalankan fungsinya sebagai pemimpin.

Pemimpin bagai sebuah madrasah, sekolah bagi umatnya. Berhasil atau tidaknya tergantung dari lulusan yang dilahirkan di akhir kepemimpinannya. Pemimpin wajib memberikan pencerdasan pada umatnya. Pemimpin dipandang sebagai seorang yang lebih kuat dan mampu dalam berfikir. Sehingga keberadaanya harus mempunyai pengaruh dan perubahan untuk umatnya.

Hal terpenting yang harus dimiliki seorang pemimpin adalah visi dan misi yang tangguh. Visi dan misi bisa terbangun jika seorang pemimpin mempunyai sebuah kerangka berfikir yang matang. Kerangka berfikir mampu mengarahkan seseorang untuk dapat memutuskan hal apa yang seharusnya diambil.

Begitu juga seorang pemimpin, dia harus mempersiapkan dirinya untuk menentukan warna apa yang harus ada jika dia nanti memimpin. Warna kebatilankah yang diperjuangkan, atau warna kebaikan yang dijunjung. Di sinilah yang menentukan bahawa pemimpin merupakan suatu pilihan yang
harus diperjuangkan. Visi dan misi ini merupakan dari visi dan misi Al-Quran yang perlu ada pada setiap muslim. Visi dan misi inilah yang membezakan dengan yang lain.

Visi dan misi terbesar seorang muslim adalah:
1. Sebagai pejuang kebenaran, menegakkan agama Allah.

2. Sebagai pemimpin yang menjadi teladan.

3. Sebagai pionir yang penuh dengan inisiatif dan kreatif.

4. Sebagai pelita cahaya yang menerangi relung kehidupan.

5. Sebagai penebar cinta yang membawa kedamaian.

Dengan dasar visi dan misi di atas, akan terbentuk suatu sistem kepemimpinan yang tangguh.

Saturday, January 2, 2010

BUKU "ADMINISTRATION OF ISLAMIC LAW IN MALAYSIA"



Buku tersebut diperlukan bagi rujukan subjek UND 2083, PENTADBIRAN UNDANG-UNDANG ISLAM DI MALAYSIA.Harganya...MASYAALLAH!!!RM 135.Terbayanglah di kotak fikiran ini akan betapa besarnya jumlah wang tersebut.Campur belanja makan sebulan lagi.ALLAH...
Mana nak cari buku ni??? Kalo nak fotostat, nanti tak sedap pula nak buat revision.Kat MPH dah mengembara,kat POPULAR pun dah. Banyak kali dah pergi.

Mana-mana sahabat yang ada jumpa buku tersebut bagitahu ana ya.Shukran.JAZAKUMULLAHU KHAIRAN KASIRA.